Lolos Kedaireka Matching Fund Departemen Oseanogafi Tahun 2022

Lolos Kedaireka Matching Fund Departemen Oseanogafi Tahun 2022

Kedaireka Matching Fund adalah bentuk nyata dukungan dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemdikbudristek) Republik Indonesia untuk penciptaan kolaborasi dan sinergi strategis antara Insan Perguruan Tinggi (lembaga perguruan tinggi) dengan pihak Industri.

Selamat kepada peneliti Departemen Oseanografi yang lolos kedaireka yaitu:

  1. Prof Dr. Denny Nugoroho Sugianto, S.T., M.Si, dengan judul “Taman Mini SDG’s : Integrasi Pengembangan Marine Science Techno Park (MSTP) dan Implementasi Capaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB)”.
  2. Dr. Sc. Anindya Wirasatriya, S.T., M.Si., M.Sc, dengan judul “Implementasi Si Aladin untuk Mengangkat Sektor Pariwisata Di Kabupaten Alor Menuju Destinasi Wisata Kelas Dunia Berbasis Fenomena Alam Ekstrim”.
FPIK UNDIP Berkibar di PIMNAS 2020

FPIK UNDIP Berkibar di PIMNAS 2020

FPIK, SEMARANG – PIMNAS atau kependekan dari Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional merupakan tahap akhir dari pelaksanaan kegiatan Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) yang menjadi wadah skala nasional bagi mahasiswa untuk mempresentasikan dan saling berkomunikasi melalui produk kreasi intelektualnya. Di tahun 2020 ini, Universitas Gadjah Mada resmi menjadi tuan rumah PIMNAS ke-33 yang telah diselenggarakan secara daring sebagai penerapan protokol kesehatan dalam upaya pencegahan penyebaran COVID-19 dan rangkaian kegiatannya telah sukses digelar pada tanggal 24 – 29 November 2020.

Menurut publikasi berita dari Pusat Prestasi Nasional (Puspresnas) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, di tahun ini telah masuk sebanyak 65.000 proposal PKM. Dari serangkaian proses seleksi yang dilakukan Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan (Dit. Belmawa) Ditjen Dikti Kemendikbud, ada 625 proposal PKM dari 101 perguruan tinggi yang masuk tahap final PIMNAS ke-33, dimana sebanyak 31 proposal mahasiswa UNDIP termasuk didalamnya, sekaligus menempatkan kampus riset yang ada di Kota Semarang ini menjadi perguruan tinggi terbanyak keempat pembuatan karya ilmiah yang lolos di tahap final PIMNAS ke-33. 

Dirinci dari kategori proposalnya, 31 karya ilmiah mahasiswa UNDIP terdiri dari 2 proposal PKM Kewirausahaan (PKMK), 2 proposal PKM Karsa Cipta (PKMKC), 10 proposal PKM Gagasan Tertulis (PKMGT), 2 proposal PKM Pengabdian Masyarakat (PKMM), 2 proposal PKM Terapan Teknologi (PKMT), 9 proposal PKM Penelitian Eksakta (PKMPE) dan 6 proposal PKM Penelitian Sosial Humaniora (PKMPSH). 

Wakil Rektor 1 UNDIP bidang Akademik dan Kemahasiswaan, Prof Budi Setiyono PhD, mengungkapkan pada proses seleksi awal dikirim 700 proposal dari Kampus Diponegoro. Dari jumlah itu, ada 128 proposal mahasiswa yang terpilih untuk mendapatkan pendanaan dari Dirjen Dikti. Rinciannya, 58 proposal penelitian, 31 proposal pengabdian masyarakat, 7 proposal program kewirausahaan, 4 proposal teknologi dan 14 proposal karsa cipta. Di tahap final, ada 31 proposal mahasiswa UNDIP yang lolos PIMNAS ke-33.

“Tentu kami bersyukur atas perjuangan para mahasiswa. Tugas kami juga untuk terus mendukung dan mendampingi para mahasiswa agar bisa meraih posisi terbaik dalam ajang PIMNAS 2020. Kami terus melakukan evaluasi dan pendampingan semaksimal mungkin,” kata Prof Budi Setiyono PhD, Senin (2/11/2020).

Menariknya, ada 3 dari 31 karya ilmiah UNDIP yang merupakan karya mahasiswa Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK). Ketiga karya ilmiah mahasiswa FPIK tersebut telah direkomendasikan untuk mengikuti tahap final di PIMNAS ke-33. Tim pertama berasal dari Departemen Oseanografi yang diketuai Satria Ginanjar beserta anggotanya, Husein Alfarizi dan Siti Wulandari dengan kategori PKMKC. Tim kedua berasal dari Departemen Perikanan Tangkap yang diketuai Muhammad Syahril Munthe beserta anggotanya, Izzatun Nuha dan Nuraini Elvi Fajrin dengan kategori PKMT. Selanjutnya, tim ketiga juga berasal dari Departemen Perikanan Tangkap yang diketuai Synthiya Machdani beserta anggotanya, Ardhiyansyah Bhakti L dan Wildan Pratama Bagaskara dengan kategori PKMKC. Berikut adalah poster dan informasi presentasi video tentang karya ilmiah ketiga tim mahasiswa FPIK UNDIP: Poster dan Video tim Satria Ginanjar | Poster dan Video tim Muhammad Syahril Munthe | Poster dan Video tim Synthiya Machdani.

Tiba pada waktunya, pada 28 November 2020 yang merupakan hari penetapan pemenang karya ilmiah terbaik, 2 dari 3 karya ilmiah tim mahasiswa FPIK UNDIP mendapatkan masing-masing gelar Juara 2. Tim yang berhasil menjadi pemenang yaitu tim mahasiswa Departemen Oseanografi yang diketuai oleh Satria Ginanjar dengan judul karya “Sistem Peringatan Dini Banjir (Rob) dan Gelombang Pasang Terintegrasi Website dan Android untuk Mitigasi Bencana Masyarakat Pesisir” dan tim dari Departemen Perikanan Tangkap yang diketuai oleh Muhammad Syahril Munthe dengan judul karya “Alat Pengusir Penyu Dan Ikan Baronang (Siganus sp.) sebagai Solusi Mencegah Gagal Panen Rumput Laut di Karimunjawa, Jepara, Jawa Tengah”.

Selain mahasiswa FPIK yang berhasil menyabet gelar Juara 2, mahasiswa UNDIP lainnya seperti tim dari Tri Rahayu dengan judul karya “Perlindungan Pengemudi Ojek Online Guna Memberikan Kesetaraan Hak Melalui Instrumen Bestuurshandling” berhasil mendapatkan Juara 3. Kemudian, tim dari Ilham Adi Nugroho dengan judul karya “Sistem Edukasi Mitigasi Bencana Gunung Merapi Berbasis Virtual Reality pada Masyarakat Desa Srumbung” berhasil membawa pulang gelar Juara 2. Lalu tim dari Peter Kusnadi dengan judul karya “Inovasi Pembuatan Bahan Bakar Substitusi yang Ramah Lingkungan dari Limbah Cair Foodcourt sebagai Solusi atas Kelangkaan Bahan Bakar di Indonesia” berhasil mengharumkan nama UNDIP dengan Juara 1-nya dan terakhir tim dari Moch Ali Utomo dengan judul karya “Pemanfaatan Khamir Inulinolotik Indigenous Ampas Tebu (Bagasse) sebagai Penghasil Biokatalis Inulinase dalam Produksi Gula Rendah Kalori” berhasil menambah koleksi Juara 1 di PIMNAS ke-33. (Adm).

Selamat Tim Oseanografi FPIK Meraih Juara 1 dan Juara Favorit di Ajang ITB Insight 2019

Selamat Tim Oseanografi FPIK Meraih Juara 1 dan Juara Favorit di Ajang ITB Insight 2019

Selamat Atas Keberhasilan prestasi yang diraih oleh Karya Satria Ginanjar, Husein Alfarizi dan Christianti Kartika Putri Angkatan 2018 Oseanografi FPIK, berhasil keluar sebagai juara 1 dan juara favorit. Prototipe Alat Pendeteksi Rob karya tiga mahasiswa Oseanografi FPIK Undip meraih juara 1 dan juara Favorit di ajang ITB Insight 2019 yang diselenggarakan oleh Himpunan Mahasiswa Teknik Kimia ITB.

Atas kemenangan ini, maka tim HYDRA berhak memboyong Piala Gubernur Jawa Barat, Sertifikat dan uang tunai sebesar Rp. 12,5 juta dan Rp. 750 ribu sebagai juara favorit. Final dan pameran produk ITB Insight 2019 dilaksanakan pada 21-23 Nov 2019 di kampus ITB, Bandung -Jawa Barat.

Departemen Oseanografi Telah Tersertifikasi ISO 9001:2015

Departemen Oseanografi Telah Tersertifikasi ISO 9001:2015

9 Januari 2019, Departemen Oseanografi FPIk Undip telah dinyatakan mendapatkan sertifikasi ISO 9001:2015 dengan lingkup “Management of Higher Education” dari United Registrar of Systems (URS) yang berlaku sampai dengan 8 Januari 2022, dengan nomor sertifikat 105039/A/0001/UK/En.

Dengan adaya sertfikasi ini menunjukkan bahwa Departemen Oseanografi Undip telah menjalankan dan memenuhi standar international untuk sistem manajemen pendidikan perguruan tinggi yang diakui secara Internasional.

Kepala Departemen Oseanografi, yaitu Dr. Denny Nugroho S, S.T, M.Si menyampaikan semoga dengan adanya sertifikasi ini Departemen Oseanografi akan semakin baik kedepannya, Dr. Denny Nugroho S, S.T, M.Si juga menyampaikan banyak terima kasih kepada seluruh jajara staff Departemen Oseanografi dan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kalautan Undip yang telah membantu dan mendukung dalam tersertifikasinya Departemen Oseanografi.